Preparing to be Full Time Mommy

Kenapa sih pada saat seorang wanita yang sudah terbiasa bekerja kemudian memutuskan untuk berhenti kerja demi keluarga seringkali dianggap menyia-nyiakan potensinya?
Mungkin tidak semua orang seperti itu, tapi bahkan seorang ibu rumah tangga seperti ibuku menganggap sayang sekali jika aku berhenti bekerja. Padahal jika kita menengok kebelakang,mungkin aku tidak akan menjadi seperti sekarang jika ibuku dulunya bekerja. Bahkan seorang ibu rumah tangga sendiri tidak menyadari betapa pentingnya peranan mereka bagi keluarga. Pekerjaan seorang ibu rumah tangga itu tidaklah mudah. Dipundak mereka tergantung beban yang berat untuk menciptakan anak-anak yang sholeh/sholehah, berbakti kepada orang tua dan berguna bagi masyarakatnya. Apalagi setelah berkonsultasi dengan seorang psikolog, aku baru tahu bahwa seorang anak sampai dengan usia SD itu akan lebih dekat kepada ibunya, sedangkan di usia SMP-SMA sampai dengan kuliah mereka biasanya mencontoh lebih banyak kepada sosok ayah.
Sebentar lagi aku akan mengakhiri masa-masa sebagai wanita pekerja dan akan beralih menjadi seorang ibu rumah tangga biasa. Sampai saat ini aku belum berpikir akan bosan berada dirumah mengurus pernak pernik rumah tangga dan sikecil, karena bagiku berkarya itu tidak berarti kita harus bekerja dikantoran. Berkarya bisa berarti kita melakukan sesuatu hal yang berguna bagi lingkungan kita. Selain itu dengan tidak bekerja dikantor aku bisa memilih untuk melakukan hobi dan pekerjaan-pekerjaan lain yang aku sukai, seperti belajar menjahit, memasak kue, browsing dan blogging hahaha…… dengan tentu saja tidak ada beban deadline dan tanggungjawab untuk menjaga kelancaran sistem-sistem yang ada dikantor🙂
Bagaimana dengan anda? Apakah andapun berpikir bahwa seorang wanita pekerja yang beralih menjadi ibu rumah tangga itu berarti menyia-nyiakan potensinya?
 

~ oleh Wulan pada Maret 10, 2009.

17 Tanggapan to “Preparing to be Full Time Mommy”

  1. saya juga sedang preparing mbak🙂 hehe… barengan nih kita jadi FTM nya😛
    Menurut saya kok semua itu tergantung potensi kita masing2 ya… kalo kita bisa berprestasi di kantor, tentunya di luar kantor pun harus bisa berprestasi, malah lahannya lebih luas kan, lebih kreatif, lebih inovatif..
    apalagi dengan negara yang benar2 baru😀 pasti jauh lebih menyenangkan🙂

    Aku aja sekarang udah ngantri di kepala ini, things to do setelah jadi FTM.. banyak bener yang pengen dikerjakan… gatau nih kesampaian semua pa ga ahahaha😀

    Sukses ya mbak.. Selamat menjalani peran barunya ya…

  2. wow sangat mengejutkan🙂 Nungqee juga jadi FTM, seru nih ntar sharing-sharing yah.
    Aku sih mulai lirik2 kerjaan yang bisa dikerjain by online aja. Tapi for the first year pastinya akan konsentrasi ke krucil-krucilku dulu 🙂 Mendampingi mereka untuk beradaptasi dengan lingkungan baru.
    Iya, sama Nung, aku juga punya kegiatan yang muluk-muluk nih tapi beberapa yang berhubungan dengan jahit menjahit belum boleh dilakukan katanya famali kalo lagi hamil🙂 Jadi mungkin pengen kursus bikin kue ajah secara sebentar lagi todit ulang tahun, pengen bisa bikinin todit birthday cake sendiri🙂
    Sukses juga ya Nung, semoga jadi FTM gak akan membosankan dan merupakan pilihan yang tepat bagi kita….

  3. ya sejelek2nya kalo bosen kerja lagi.. gampang kaan😀

  4. hehehe…embeeerrr…….. lagian kerja gak mesti dikantor kok, aku dah nemuin website tempat kerja online, almost everyday ada lowongannya tapi aku belum ambil sertifikasinya sih jadi belum bisa nyoba-nyoba🙂

  5. kayaknya kok jadi part-time mother, full-time blogger ya?😆

  6. huahahaha, blogging itukan salah satu bentuk penyaluran hobi dan eksistensi Bud🙂 lagiankan sambil blogging sambil nyuapin anak🙂 ato blogging sambil nemening todit lagi maen game🙂 kan tetep full time mommy dong😛

  7. Hi mba, aku udah ngalamin tuh, perpindahan ‘habitat’ dari awalnya kerja (ngantor), jadi di rumah aja (krn bbrp alasan aku milih resign, dan skrg kerja sendiri).

    Bedanya aku blum punya anak, jadi aku sempet ngerasa bete kalo gak ngantor. Sampai skrg aku blm bisa enjoy kerja di rumah, krn sering frustasi ga bisa manage waktu. (ceritanya ada di blogku). Padahal kerjaanku skrg termasuk kerja yg ada deadline-nya juga.

    Mungkin krn belum punya anak itu ya, makanya jadi ngerasa “kurang berguna” kalau gak ngantor😀

    Kalau mba Wulan, aku pastikan gak akan bete krn bakalan ada dua junior😀 Apalagi udah ada setumpuk ide buat kerjaan dari rumah.

    Btw, ide kursus jaitnya sama tuh mba. aku suka bikin desain baju, dan bahkan udah survei biaya kursus jait di Jogja, tp ampe skrg blm daftar kursus. Dan di kepalaku msh ada berbagai macam kursus yg pingin diikutin, weeehehe…

    *ups, komentarku udah kepanjangan😀

  8. iya Pi, aku juga udah baca di blognya Epi🙂 eh kok bisa dapat tawaran untuk nulis buku sih Pi, gimana tuh caranya? pengen juga sih bisa nulis buku kayak kamu tapi gak tau gimana memulainya.

    Iya pi, selama ini aku udah bikin2 pernak pernik buat anakku makanya kalo aku dirumah pasti lebih banyak lagi yang bisa aku kerjakan buat mereka. Kalo jahit cross sticth dan rajut dikit2 aku sih udah bisa sih, udah buat syal dan hiasan dinding juga sih. Cuma kalo jahit baju dan lain2 sih belum pernah coba.

    Sekarang lagi pengen kursus bikin kue apalagi sebentar lagi anakku dah mau ultah jadi pengen bisa bikin kue ultah buat si kecil🙂 dia sih bilangnya pengen yang bentuk elmo🙂 makanya sekarang lagi pengen ngumpulin peralatan bikin kue dulu.

    gak papa kok komentar panjang-panjang aku suka bisa sharing-sharing ama kalian siapa tau dapat ide baru lagi🙂

    thanks ya buat temen-temen yang udah sharing disini🙂

  9. Sampai sekarang aku menamai tawaran nulis buku itu sebagai “jalan Tuhan”, karena benar-benar tidak kusangka dan terjadi begitu saja. Penerbit ngelihat profile dan contoh tulisanku, lalu ditawarin deh. Makanya skrg aku suka sebel klo gak bisa manage waktu, krn aku jd spt menyia-nyiakan kesempatan baik.

    Kalau mo belajar bikin kue, gabung milis NCC deh mba (atau jgn2 udah gabung ya?)😀 Ada banyak sekali sharing per-kue-an di sini. Pasti jadi tergugah buat ikutan bikin kue. Alamat blognya: http://www.ncc-indonesia.com/, di situ ada link buat gabung di milis.

  10. Jadi Epi, ngirim resume ama contoh tulisan ke penerbit-penerbit ya?

    O iya aku juga udah coba join milis NCC tapi kok belum diapprove ya, coba aku cek ke yahoogroupsku deh🙂 epi juga ikutan milis NCC ya?

  11. bukan mba. waktu itu aku nekat kirim lamaran buat suatu posisi di penerbit. nekat krn sbenarnya udah telat dan background-ku gak sesuai persyaratan. Mgu depannya ditelpon, ditawarin nulis buku. begitulah. tak terduga😀

    Iya aku udah gabung milis NCC, tp baru posting email waktu ada yg bahas soal internet broadband😀 itu harus konfirmasi via sms mba. kalau ga, gak diapprove. sampai jumpa di milis😀

  12. *)ada yg kelupaan:

    waktu itu posisi yg kulamar bkn penulis, krn emang ga ada low penulis. makanya surprise jg wkt ditawarin nulis buku. kalau mba wulan punya naskah buku, coba aja tawarin ke penerbit, siapa tau disambut positif🙂

  13. iya, aku udah konfirmasi by sms juga tapi sampai hari ini masih pending juga tuh.

    thanks ya infonya, nanti aku akan coba2 juga nulis buku deh🙂 tapi kadang-kadang rasanya aku itu kurang fokus, terlalu banyak maunya tapi malah sering2 jadi bingung🙂

  14. hai mbak wulan😀 hehehe..

    menurutku, mu jadi FTM ataw FTWM (opo iki) adalah sebuah pilihan hidup. Inget ga waktu kita kecil dulu ada buku anak2 yang ‘pilih sendiri petualanganmu’, nah seperti itu😉

    wehehehe.. ini ceritanya kumpulan ibu2 yang kompak mo jadi FTM wahahaha.. aku belum nih, belum ada kepikiran di kepala, apalagi masih dalam ikatan kontrak.. wataaaaaaa..

    pengennya seperti waktu cuti hamil itu loh, ga kerja, di gaji full, leyeh2.. laaaaa… mana ada ya😦

  15. FTM juga seperti itu Just, gak kerja, leyeh-leyeh dirumah mengerjakan hal-hal yang kamu suka, duduk2 ditaman sambil berinternet and liatin anak-anak maen🙂 trs tiap bulan disetorin duit ama suami🙂 gak perlu kerja tapi dapat duit juga plus mengerjakan hal-hal yang kita suka😀 syukur-syukur dari ngerjain hobi bisa mendatangkan uang juga itu sih namanya plus plus plus…….

  16. makasih dah bantu gue dalam kesushan ini btw mang boleh ntuk kenal dengan situ…..

  17. kalo ada yang mau menggaji aku untuk dirumah saja dan menjadi FTF (hayoo apa ini) aku pasti langsung setuju, selama untuk hidup dan saving tercukupi buat apa menghabiskan waktu diluar, mending mengerjakan hal yang kita suka dan mengasuh anak supaya menjadi lebih baik dari kita🙂
    way to go honey! I fully support you, semoga suatu saat kita bisa sama-sama menjadi FTM dan FTF! lhoo yang kerja siapa? ah siapa tahu nanti uang yang akan datang mencari kita🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: